Saturday, 11 January 2014

Berapa Harga Syahid ?

Sedari kecil, kita dihidangkan dengan pelbagai kisah peperangan Rasulullah s.a.w, para sahabat, juga Hero Islam menentang tentera kafir quraisy, rom, parsi, salib, konstantin dan lain-lain. Mereka berjuang bermati-matian hinggalah beroleh kemenangan atau menemui syahid..


Kesungguhan mereka berjuang seakan-akan tidak takut mati, adalah kerana keyakinan mereka yang tinggi terhadap apa yang dijanjikan Allah s.w.t dan rasul-Nya. :

al_Imran 195..
"Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): 'Sesungguhnya Aku tidak mensia-siakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (kerana) setengah kamu adalah keturunan dari setengahnya yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang (mempertahankan islam) dan yang dibunuh (gugur syahid), pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik".

riwayat at_Tirmidzi..
"Bagi orang yang mati syahid ada 6 keistimewaan iaitu: 
1. Diampuni dosanya sejak mulai pertama darahnya meluncur keluar. 
2. Melihat tempatnya didalam surga. 
3. Dilindungi dari azab kubur 
4. Terjamin keamanannya dari malapetaka besar
5. Merasakan kemanisan iman, dikahwinkan dengan bidadari,
6. Diperkenankan memberi syafa’at bagi 70 orang kerabatnya"


Persoalannya.
- Masih adakah peluang untuk kita beroleh segala promosi-promosi yang ditawarkan ini, sedang dalam diri kita masih penuh terpahat dengan gelora hawa nafsu yang cinta akan Dunia ?. Belum dikira lagi segala amal Jahiliyyah (dosa) kita yang lepas, moga Allah mengampuninya. ameen...

" Manusia akan Mati, sebagaimana dia Hidup."

Sebagaimana gagah hebatnya Solahuddin al-Ayubi mampu mengalahkan tentera salib, membebaskan Baitul Maqdis dari tangan-tangan orang kafir kristian, hingga mampu mengukir nama di Eropah apabila dianggap sebagai seorang kesatria yang berjaya dan wujudnya sastera epik mengenai kejayaannya, dan beberapa penulisan tentang dirinya. Namun akhirnya, beliau meninggal, mati di atas katil.

Keagungan gelaran dan fadilat 'Syahid' ini, bukan sekadar dapat diperolehi dengan menyertai mana-mana perang, atau juga demostrasi yang bersifat ekstrim seperti yang berlaku di Mesir. Mengharapkan peluru menembusi dada, ledakan bom meletup di hadapan muka, pukulan bertubi-tubi menyinggahi badan. ianya susah untuk berlaku. 

Namun, untuk merealisasikan impian ini, wajiblah kita untuk beramal dengan asbab-musababnya . Bila dicampakkan telur, bawang dan garam ke dalam kuali, yang akan terhasil daripadanya pastilah telur dadar. Kuali dan segala isinya tidak akan menghasilkan ayam KFC dengan ramuan seperti itu, pastilah tidak.. Paling kurang, mungkin akan jadi telur dadar hangus, akibat lalai menjaga api..

Begitulah harga sebuah Syahid, ia tidak akan terbayar dengan hanya sekadar engkau hidup seperti orang biasa. bangun, makan, gelak ketawa, tidur dan pergi berperang dengan cina sebelah rumah. Bagaimana dengan niat, keikhlasan hati, kesungguhan dan motif engkau ?.

Harganya dibidas sejak sekian lama, menjadikan nilainya semakin hari semakin melambong, dek kerana cubaan dunia yang semakin menggila. Maka terpaksalah orang yang menginginkannya menabung 2-3 tahun untuk kembali membidas, bagi mendapatkannya.

Maka ketahuilah kita bahawa harga nilai sebuah syahid itu merupakan ketaqwaan, dekatnya diri kita terhadap Allah. 

Sekali lagi, Persoalannya Bagaimana ?

- Yang pertama dan terutama. Kurangkan tabiat dosa, maksiat kita terhadap Allah s.w.t juga makhluqnya (sesama manusia). 

Seperti sebuah balang besar, bagaimana ingin mengisinya dengan stok makanan yang baru, sekiranya masih penuh dengan stok-stok lama yang sudah berkulat lagi dikelilingi lalat ?. 


Kemudian barulah mengisinya dengan coklat-coklat yang lazat seperti:
2) Solat 5 waktu berjemaah di Masjid. Tekad, subuh di Masjid.
3) Puasa sunat Isnin & Khamis, paling kurang 1 kali seminggu.
4) Tilawah al-Qur'an
5) Qiyamullail, paling kurang witir.
6) Work out, jaga kesihatan.

Barulah layak kita bicara tentang syahid.

Namun, tidak bermaksud sekiranya kita amalkan ke enam-enam tips ini, kita pasti akan peroleh keenam-enam Fadhilat Syahid (mati syahid) tersebut. Seperti dalam kisah Solahuddin al-Ayyubi, kehidupannya sedari kecil hingga meninggal, hidupnya sentiasa bersama pedang. Hubungan dia dengan Allah juga sangat rapat, hingga diizinkan oleh-Nya membebaskan Baitul Maqdis. Akhirnya dia bukanlah mati di medan tempur.

Kes ini sama seperti kisah Khalid al-walid, digelar pedang Allah kerana kegagahan beliau menghunus pedang apabila berhadapan dengan musuh islam. Khalid al-walid juga akhirnya mati di atas katil.

Akhirnya segalanya berbalik semula kepada bagaimana cara kita hidup.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang diriwayatkan oleh Muslim :
'Barang siapa yang bercita-cita mati syahid kerana Allah, nescaya akan diletakkan oleh Allah kedudukannya di tempat para syuhada sekalipun dia mati di atas tempat tidurnya'

Masakan orang yang hidupnya sentiasa bersama pedang, pada siangnya gagah seperti sang singa yang kelaparan, malam pula si Abid yang bergelinang air mata berseorangan memohon ampun, tidak diberikan syurga padanya ?.

Moga Allah Berikan Syahid dan Syurga pada kita semua, ameenn.

p/s : Sekiranya anda tertarik dengan tulisan ini dan berazam untuk memperbaiki diri, saya sarankan anda perbaiki diri sikit demi sedikit, step by step. Supaya tidak nanti, gelojoh melompat anak tangga, akhirnya jatuh tergolek ke bawah, dan mula melangkah dari tangga yang pertama..

Rofiq Amin
11 Januari 2014
Madinat Nasr, cairo. Egypt.


No comments:

Post a Comment